oleh

Polwan di Rusia Diperkosa 3 Seniornya, Sempat Dicekoki Miras hingga Pingsan

PENANEGERI, Internasional – Seorang petugas polisi wanita di Rusia berusia 23 tahun diduga telah diperkosa tiga rekannya yang juga anggota polisi seusai mengikuti pesta minuman keras (miras).

Polwan tersebut mengaku dia dipaksa ikut acara minum-minuman di tengah malam yang terjadi di Kota Ufa, Republik Bashkortostan, Rusia.

Polwan Rusia itu mengatakan, dalam insiden yang terjadi pada 29 Oktober 2018 lalu, dia dipaksa terus minum hingga akhirnya pingsan.

“Ketiga polisi itu mengambil keuntungan dari kondisi tersebut. Menurut korban, perkosaan itu terjadi sepanjang malam,” ujar seorang sumber.

Para tersangka adalah anggota kepolisian distrik di Ufa. Mereka adalah Letkol Eduard Matveev (51) dan Letkol Salavat Galiyev (50). Satu tersangka lagi adalah kepala departemen migrasi Mayor Pavel Yaromchuk (34).

Kejahatan itu disebut didorong oleh Yaromchuk yang mengenal korban. Demikian sejumlah laporan.

Dugaan kekerasan seksual ini memicu skandal besar sehingga satu tim penyidik dikirim dari Moskwa ke Ufa, ibu kota wilayah kaya minyak itu.

Di sana, Komite Investigasi Rusia membuka penyidikan kasus kriminal khusus perkosaan dan serangan seksual terhadap ketiga tersangka.

Jika terbukti maka ketiga polisi itu terancam hukuman penjara maksimal 10 tahun.

Situs berita lokal ufa1.ru mengabarkan, seorang sumber kepolisian mengatakan insiden itu dipicu saat ketiga polisi itu minum-minum hingga larut malam di kantor. Saat itulah mereka mengajak seorang polisi perempuan bergabung dalam pesta minuman keras tersebut.

“Semua tersangka sudah ditahan dan investigasi sudah digelar untuk mengungkap kejahatan ini dan untuk menentukan hukuman yang akan dijatuhkan,” ujar juru bicara komite investigasi.

Sementara itu, juru bicara kepolisian nasional Kolonel Irina Volk mengatakan, para penyidik senior sudah dikirim dari Moskwa untuk menangani kasus ini.

Dilansir dari Daily Mirror, Jumat (2/11), berdasarkan keterangan korban, peristiwa tersebut terjadi Senin (29/10).

Saat itu dirinya sedang pingsan karena para pelaku memaksanya untuk minum-minum.

Saat itulah, para pelaku memanfaatkan kondisi korban dan memperkosanya. (*/red/tribun)

Komentar

Berita Terbaru