oleh

Bamsoet Mundur dari Kontestasi Caketum Golkar

PENANEGERI, Jakarta – Bambang Soesatyo (Bamsoet) menyatakan mundur dari pencalonan sebagai Calon Ketua Umum Partai Golkar. Bamsoet menyatakan mundur dari kontestasi calon ketua umum Partai Golkar jelang Musyawarah Nasional (Munas).

“Saya menyatakan tidak meneruskan pencalonan saya sebagai kandidat Ketum Golkar,” ujar Bamsoet di kantor Kemenko Maritim, Selasa (3/12).

Ia menjelaskan, sikap tersebut dilakukan demi menjaga partai berlambang pohon beringin ini tetap solid.

Bamsoet membeberkan empat poin alasan hingga dirinya menyatakan mundur dari caketum Golkar.

“Pertama, setelah saya mencermati perkembangan Partai Golkar jelang Munas semakin panas. Kedua, situasi nasional yang memerlukan situasi politik yang kondusif guna menjaga harapan kita untuk pertumbuhan ekonomi yang sedang kita perjuangkan agar tidak terdampak ancaman ekonomi global,” kata Bamsoet di kantor Kemenko Kemaritiman, Jakarta, Selasa (3/12/2019).

Alasan ketiga, Bamsoet mengatakan sudah bertemu dan mendapatkan pandangan, saran, serta pendapat tokoh senior Golkar. Selain bertemu dengan Luhut Binsar Pandjaitan, Bamsoet bertemu dengan Ketua Dewan Pembina Golkar Aburizal Bakrie, Wakil Ketua Dewan Kehormatan Akbar Tandjung, dan Ketua Dewan Pakar Golkar Agung Laksono.

“Keempat, semangat rekonsiliasi yang sudah kita sepakati bersama dengan kedua tim. Tim saya dan tim AH, ke depannya tak ada lagi ke depannya kubu Bamsoet atau kubu AH. Yang ada adalah pro-Golkar dan pro-Indonesia Maju,” ujarnya.

Bamsoet pun menyatakan semangat rekonsiliasi tersebut membuat dirinya memutuskan mundur dari caketum Golkar.

“Maka dengan semangat rekonsiliasi yang telah kita sepakati bersama, maka demi menjaga soliditas dan keutuhan Partai Golkar, maka saya pada sore hari ini menyatakan tidak meneruskan pencalonan saya sebagai kandidat Ketua Umum Golkar untuk periode 2019-2024,” tuturnya. (*/dtc)

Komentar

Berita Terbaru