PENANEGERI, Jakarta – Mahkamah Konstitusi (MK) menolak permohonan sengketa Pilkada Gubernur Aceh yang diajukan oleh pasangan calon Gubernur dan Wakil Gubernur nomor