oleh

Satgas Yonif Mekanis Raider 411 Kostrad Gelar Patroli Patok MM.12.2 Pastikan Batas Negara Aman

PENANEGERI, Merauke –  Sebagai Satuan Tugas Pengamanan Perbatasan (Satgas Pamtas) yang memiliki tugas pokok menjaga keamanan dan kedaulatan wilayah NKRI di perbatasan RI-PNG, Satgas Pamtas Yonif Mekanis Raider 411/Pandawa Kostrad Pos Kaliwanggo, melaksanakan Patroli Patok MM.12.2 di Distrik Sota.

Hal tersebut disampaikan Dansatgas Pamtas RI-PNG Yonif Mekanis Raider 411/PandawaKostrad Mayor Inf Rizky Aditya S.Sos., M.Han., dalam rilis tertulisnya di Merauke, Papua,Minggu (1/3/2020).

Dansatgas mengungkapkanbahwa Patroli Patok pada Minggu(1/3/2020) pagi, dipimpin oleh Komandan Kompi C (Danpos Kaliwanggo) Kapten Inf Adik Sunarto bersama dengan 9 orang anggotanya dengan menempuh jarak sekitar 2 Km dari Pos Kaliwanggo.

“Patroli Patok di Monumen Meridian (MM) 12.2 merupakan bagian tanggung jawab Pos Kaliwanggo, yang rutin dilaksanakan setiap bulan. Jarak tempuh kali ini cukup dekat namun memiliki medan bervariasi yang membutuhkan waktu 4 jam perjalanan dengan menggunakan perahu motor menyusuri Sungai Warma dilanjutkan menempuh jalur darat dengan berjalan kaki,” terangnya.

Dansatgas juga mengatakan bahwa kondisi medan dalam melaksanakan patroli kali ini bervariasi mulai sungai, hutan dan rawa-rawa, sehingga untuk mencapai Patok MM.12.2, personel Pos Kaliwanggo membutuhkan fisik yang siap guna memastikan bahwaPatok dalam kondisi aman tidak bergeser serta berada di kordinat sesuai data yang ada GPS.

 

Mayor Inf Rizky Aditya menambahkan bahwa dimasa tugasnya yang telah berjalan selama 7 bulan ini, seluruh Patok di perbatasan RI-PNG Sektor Selatan Kabupaten Merauke yang berjumlah 62 Patok terdiri dari 17Patok MM, 5 Patok type B dan 40Patok type A, semuanya dalam keadaan aman serta dalam kondisi baik.

Sementara itu, Komandan Kompi C (Danpos Kaliwanggo) Kapten Inf Adik Sunarto mengatakan bahwa dalam pelaksanaan Patroli Patok juga turut dibantu oleh masyarakat sekitar saat menyusuri Sungai Warma dengan menggunakan perahu motor (Ketinting),dilanjutkan jalur darat berjalan kaki yang didominasi medan rawa-rawa. (Pen/Red)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *